Mengapa Kita Cenderung Mudah Menyalahkan Orang Lain?

 Tsabiwanews_Seorang terapis kognitif bernama David Burns pernah melakukan serangkaian penelitian tentang distorsi kognitif.

Menurutnya, distorsi kognitif adalah pola berpikir yang keliru sehingga dapat menyebabkan tekanan psikologis.

Salah satu bentuk distorsi kognitif adalah personalization atau tindakan menyalahkan diri sendiri atas banyak hal yang tidak terjadi sesuai dengan apa yang kita kehendaki.

Namun di sisi lain, distorsi ini juga dapat berbalik dan membuat kita cenderung mudah menyalahkan orang lain atas apa yang terjadi dalam hidup kita.

Alasan Mengapa Sering Menyalahkan Orang Lain :

*1. Menyalahkan Orang Lain Itu Mudah

Ketika berada dalam kondisi yang tidak menguntungkan, menyalahkan orang lain adalah taktik termudah yang dapat dilakukan untuk terbebas dari tanggung jawab.

Dengan melempar kesalahan pada orang lain, seolah-olah membuat beban yang harus ditanggung menjadi berkurang atau bahkan lenyap begitu saja.

Misalkan ketika mengendarai mobil sambil menerima telepon, lalu tiba-tiba kita menabrak mobil lain yang ada di depan.

Daripada mengakui kesalahan akibat lalai berkendara, akan lebih mudah menyalahkan pengendara lain yang mengerem tiba-tiba, atau lalu lintas padat, dan lain sebagainya.

*2. Menghindari Rasa Bersalah

Saat kita gagal atau melakukan kesalahan, normalnya kita akan diliputi serangkaian perasaan bersalah yang begitu menyiksa.

Namun ketika kita melimpahkan kesalahan pada orang lain dan membuat kita tidak perlu mengemban tanggung jawab apapun, maka perasaan bersalah pun akan berkurang dan menyebabkan kita pada akhirnya akan turut meyakini bahwa kita memang tidak bersalah.

Baca juga :  PERBAIKAN EMIS SALAH TITIK KOORDINAT RA-MADRASAH LOTIM

*3. Melindungi Ego

Menyalahkan seseorang akan membuat kita seolah merasa lebih tinggi dan superior.

Tindakan itu juga membuat kita merasa berada di posisi orang “baik” sementara orang yang kita salahkan adalah tokoh antagonis yang “buruk”.

Beberapa orang juga menyalahkan orang lain sebagai ajang untuk menjadikan diri sendiri agar terlihat sebagai korban dan mendapatkan simpati dari orang lain.

*4. Diliputi Emosi Negatif

Ketika dalam kondisi kesulitan atau merasa panik, kita akan mudah untuk diliputi emosi negatif dengan intensitas yang tinggi.

Emosi negatif ini menghalangi kita untuk berpikir jernih, sehingga membuat kita kesulitan memandang sebuah permasalahan secara objektif.

Akhirnya, kita memilih menjadikan orang lain sebagai kambing hitam untuk sesaat.

Dengan alasan-alasan tersebut, menyalahkan orang lain memang dapat membuat kita terbebas untuk sementara waktu.

Namun apabila kebiasaan ini diteruskan, maka akan berdampak buruk pada perkembangan kepribadian kita, serta berpotensi untuk menghancurkan hubungan yang kita miliki dengan orang-orang sekitar.

Oleh sebab itu, kebiasaan menyalahkan orang lain harus dihilangkan. Simak beberapa caranya di bawah ini.

Cara agar Berhenti Menyalahkan Orang Lain:

*1. Ambil Jeda

Ketika sesuatu terjadi, jangan buru-buru untuk langsung mengeluarkan pernyataan atau argumen demi melindungi diri sendiri.

Cobalah untuk mengambil napas panjang sambil menenangkan diri dan memikirkan baik-baik situasi apa yang sedang terjadi dan perasaan apa yang sedang meliputi, apakah itu rasa malu, takut, atau rasa cemas.

Baca juga :  Ninikda Hajjah Rahmatullah Hasan Tutup Usia

Gunakan jeda tersebut untuk menilai situasi dan pilih respon yang tepat yang tidak merugikan siapapun.

*2. Anggap Kesalahan sebagai Kesempatan untuk Belajar

Tak ada yang sempurna, setiap manusia selama hidupnya pasti pernah melakukan kesalahan dan mengalami kegagalan.

Setiap kesalahan yang kita buat, entah kecil maupun besar, mengajarkan kita akan suatu hal dan memungkinkan kita untuk berkembang.

Alih-alih melihat kesalahan sebagai kegagalan untuk disalahkan pada orang lain, cobalah untuk melihatnya sebagai peluang untuk perbaikan diri.

Jadikan kesalahan tersebut sebagai renungan agar tidak terulang lagi di masa depan.

*3. Jangan Malu Minta Maaf

Setelah dapat mengakui dan menerima kesalahan, hal yang harus dilakukan selanjutnya adalah jangan malu untuk meminta maaf.

Tak hanya sebagai tanda “perdamaian”, dengan meminta maaf juga mengindikasikan bahwa kamu menyadari sepenuhnya atas apa yang telah kamu perbuat dan bersedia untuk bertanggung jawab.

Meminta maaf bukan berarti kamu kalah atau pecundang.

Justru kamulah pemilik hati paling lapang karena telah berhasil mengalahkan ego sendiri dengan melakukan hal yang benar.

*4. Perluas Sudut Pandang

Terkadang faktor paling utama yang membuat kita mudah menyalahkan orang lain adalah karena kita hanya melihat sebuah hal dari satu sudut pandang saja, yaitu sudut pandang kita sendiri.

Baca juga :  TGKH. M. Zainuddin Abdul Majid

Sehingga seringnya kita kurang objektif dalam mengambil tindakan.

Demi mengatasi hal ini, setiap ada permasalahan yang terjadi, cobalah untuk memandangnya dari beragam sudut pandang.

Cobalah untuk memahami apa yang orang lain alami dan rasakan.

Perluas empati, serta ganti menyalahkan dengan sedikit pengertian.

Itulah alasan mengapa kita cenderung mudah menyalahkan orang lain beserta cara untuk berhenti melakukannya.

Agar tindakan untuk menyalahkan orang lain tidak berlarut-larut dan menjadi kebiasaan buruk dikemudian hari, maka kita perlu banyak belajar berbenah diri.

Dalam hidup yang penuh dengan masalah-masalah tak terduga, terkadang tanpa sadar meninggalkan bekas begitu dalam pada alam bawah sadar kita hingga memengaruhi perilaku kita sehari-hari.

Kebiasaan menyalahkan orang lain dapat berasal dari tidak terselesaikannya luka batin yang ada dalam diri kita.

Masalah-masalah batin ini jika dibiarkan juga akan berdampak buruk karena dapat menyebabkan psikosomatis yaitu rasa tidak nyaman pada tubuh dan sakit tanpa sebab.

Wallahu A’lam bishowab

Humas

Tinggalkan Balasan

Next Post

Ponpes Birrul Walidain Gelar Upacara Bendera Memperingati Hari Pahlawan

Kam Nov 10 , 2022
Tsabiwanews_Memperingati Hari Pahlawan tahun 2022, Yayasan Pondok Pesantren Birrul Walidain NWDI Rensing Kec. Sakra Barat Kab. Lombok Timur pada hari Kamis, 10 November 2022 menggelar upacara bendera di ikuti oleh pengurus yayasan, kepala sekolah/nadrasah, dewan guru/pegawai serta siswa/siswi jenjang RA/MI/MTs/MA dan SMA. Bertindak sebagai petugas upacara adalah siswa/siswi SMA Birrul […]
Mts Birrul Walidain NW Rensing